Ketika Musim Kembang Duren Tiba

Aku gak doyan duren. Tapi ini masih koma. Sukanya kembangnya dan bijinya (beton). Sebabnya, mereka ini tidak berbau menyengat seperti buah durennya.

Yang rajin bikin keripik beton itu almarhumah enyak engkong alias nenek dari bapak. Beliau begitu telaten ngeja (membuat) keripik beton ini. Walau bumbunya cuma garem saja, tapi enak luar biasa. Apalagi ada rasa pahit dari beton yang agak gosong.

Kalo kembang duren, ini menjadi bagian dari masa kecilku. Zaman dahulu kala, kalo pas musim kembang duren tiba, aku, adik-adikku dan saudara misan, berangkat setelah shubuh ke kebon duren. Kami masing-masing membawa kantong kresek untuk mengumpulkan kembang duren ini. Bagian yang kami ambil hanya tangkai putik dan kelopak (biasa kami sebut kuping). Sedangkan rumah bunganya tidak kami bawa.

kembang duren

Nah ngolahnya agak ribet. Kami menyerahkan perolehan kami ke emak, dan tinggal makan hasil tumisannya. Sebelum dicuci, tangkai putik dipisahkan dengan biji putiknya karena ia berminyak kalo kena air. Sementara kupingnya dibuka untuk membersihkan butiran debu yang mungkin nyelip. Kemudian dicuci bersih dan direbus. Setelah direbus, rebusan kembang duren ditiriskan, kemudian dibejek-bejek. (Ah bagenin dah bahasanya campur-campur. Antepin ajah.). Lalu dicuci lagi. Kembang duren ini siap untuk ditumis.

 

Tumisannya biasa saja.ย ย Irisan bawang merah, bawang putih dan cabe ditumis sesuai urutan tulisanku. Setelahnya dimasukan kembang duren. Lalu masukin lada bubuk, garam dan micin. Kalo sekarang mah aku, make lada dan bumbu kaldu indofood aja. Gak usah ditambah air ya, soalnya si kembang duren ini akan mengeluarkan air dari hasil rebusan. Sip, jadi deh. Tinggal ambil nasi anget plus kerupuk. Mak nyuss.

 

Kalo sekarang gak ada waktu untuk nutur kembang duren. Tinggal beli di warung sayur dekat rumah. Udah direbus sih. Tapi untuk keihtiyatan, kembang duren boleh beli ini aku cuci lagi. Barangkali ada kotoran daun. Kemudian dibejek-bejek dan kurebus lagi sebelum ditumis.

 

Di bawah ini tampilan hasil karyaku jam 2:00 dini hari, sekarang dibawa ke kantor.

 

Met makan siang ya….

 

Image

 

Note:

1. Kalo ada bahasa yang kagak ngarti tanya aja ya.

2.ย gambar kembang durennya diambil dari: http://wisata.kompasiana.com/kuliner/2012/02/05/kembang-duren-pun-enak-dibuat-masakan-436568.html

3. Kalo photo tumisannya ya moto sendiri dunk.

Advertisements

~ by tiarrahman on October 29, 2013.

24 Responses to “Ketika Musim Kembang Duren Tiba”

  1. Lihat gambarnya langsung lapar ๐Ÿ™‚

    *emang pas waktunya makan siang*

  2. wah… *perut bunyi*

  3. Belum pernah tau dan makan kembang Duren, tp lihat penampakkannya hhhmmm… Leckeeer..๐Ÿ‘

  4. duuh kangen banget sama tumis kembang duren ini..ngilerrrr, duluuuu sekali waktu masih kost di rmh orang betawi, pagi2 suka mungutin kembang duren..
    kayaknya jg aku pernah nulis ttng kembang duren ini di MP ๐Ÿ™‚

  5. kalu di rumah musim duren [ada loh pohon duren di rumah mamababe] suka dibikin buat isian pastel ato panada, sering juga ditumis buat laku, kaya emi gitu, namanya blongop..

  6. Hah? Ternyata kembang duren bisa diolah toh? Baru tau nih. Di samping rumah om sih ada 2 pohon duren, tapi kembangnya yang jatuh dibuangin aja ๐Ÿ˜€
    Keknya enak banget tuh yang udah masak ๐Ÿ˜€
    Eh? Bijinya juga bisa diolah?

  7. Beneran ini ya, Mas? Saya baru tahu. Apa kayak model kembang pepaya gitu?

  8. jadi, klo lagi musim kembang duren, maka akan masak mie?
    *fokusnya nyamping he he..

  9. […] https://tiarrahman.wordpress.com/2013/10/29/ketika-musim-kembang-duren-tiba/ […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: